10 Bunga Indah Namun Beracun

Bunga telah lama menjadi salah satu simbol cinta dan kasih sayang. Ketika seseorang sakit, kita memberinya bunga. Bila seseorang mencoba merayu seorang gadis, maka dia memberinya seikat mawar. Bila kita mencoba untuk meminta maaf untuk sesuatu yang telah kita lakukan, kita kirim pernyataan maaf melalui bunga. Ketika seseorang telah meninggal dunia, bungapun banyak dipesan pada hari itu. Mengetahui bunga apa yang tepat untuk diberikan adalah hal yang sangat penting, Karena Anda tentunya tidak ingin memberikan bunga-bunga beracun dibawah ini kepada kekasih anda atau seseorang yang sedang sakit atau sedih.

10. Pokeweed

Begitu indah tapi juga memberikan kematian yang menyakitkan! Bunga tanaman ini mungkin merupakan bagian yang paling kurang beracun tetapi masih dapat melakukan beberapa kerusakan. Ketika tertelan, korban akan menderita mual kemudian muntah-muntah. Gejala kemudian akan berkembang menjadi keringat dingin, kejang urat, melemah, menggigil, diare, muntah darah, dan kejang-kejang. Reaksi ekstrim termasuk kelemahan, memperlambat napas, pusing, kejang, koma, dan kematian.

9. Brugmansia

Genus ini berisi 7 spesies tanaman berbunga dan dapat ditemukan terutama di sepanjang pegunungan Andes di Amerika Selatan. Mereka terkait dengan Datura dan juga disebut Terompet Malaikat. Bila dikonsumsi, bunga-bunga terjumbai ini dapat menyebabkan gejala yang menyakitkan baik untuk manusia dan ternak. Reaksi meliputi pelebaran pupil atau ukuran pupil tidak sama. Karena mereka sangat beracun, beberapa bagian dunia tidak mengizinkan membeli, menjual, dan membudidayakan tanaman Brugmansia.

8. Opium

Ya, sumber heroin adalah tanaman yang tumbuh bunga yang indah ini. Juga disebut opium poppy, tanaman ini mengandung morfin. Alkaloid ini diproses untuk membuat heroin. Tanaman ini telah dibudidayakan dan digunakan selama ribuan tahun. Obat obatan dari tanaman ini secara perlahan dapat menyebabkan kematian, namun lateks dari tanaman ini dapat menyebabkan jantung dan paru-paru kolaps. Hal ini juga dapat menyebabkan koma. Sayangnya, masih ada beberapa daerah di dunia, di mana opium digunakan setiap hari untuk “mengobati” penyakit sulit tidur dan untuk mengobati diare.

7. Lily of the Valley

Salah satu tanaman hutan yang paling indah saat ini, lily of the valley  tidak sehalus yang terlihat. Tanaman ini dapat ditemukan terutama di daerah beriklim dingin di belahan bumi utara, beberapa varietas sering digunakan sebagai tanaman pekarangan. Meskipun sangat beracun, lily of the valley juga dikenal penggunaannya untuk herbal. Karena diyakini dapat membantu memperkuat memori, tanaman ini dikatakan cukup kuat untuk mempertahankan akal sehat orang. Yang pasti adalah semua bagian dari tanaman ini sangat beracun. Tanaman ini mengandung glikosida yang mengganggu fungsi jantung.

6. Digitalis

Ada sekitar dua puluh spesies Digitalis dikenal di dunia saat ini dan kebanyakan mereka sering disebut sebagai foxgloves. Nama-nama lainnya adalah Dead Man Bells dan Witches’ Gloves. Dengan nama-namanya ini, orang akan segera tahu bahwa tertipu oleh bunga bunga cantik ini akan berakibat fatal. Semua bagian tanaman ini beracun tetapi daun batang atas adalah yang paling berbahaya. Satu gigitan dari daun dapat menyebabkan kematian. Gejala keracunan termasuk mual, muntah, diare, halusinasi liar, delirium, sakit kepala parah, tremor, kejang, dan gangguan fungsi jantung.

5. Datura

Ada sembilan spesies bunga bunga Datura; distribusi alami mereka tidak diketahui. Sebagian besar dari mereka dapat ditemukan di Amerika Serikat dan Meksiko. Kesembilan spesies Datura mengandung alkaloid yang cukup mematikan. Bahkan, mereka telah digunakan selama ratusan tahun sebagai halusinogen dan racun. Ada tempat-tempat di Eropa dan India mana Datura telah digunakan untuk melakukan pembunuhan dan bunuh diri. Di beberapa bagian dunia saat ini, pembelian, penjualan, dan pembudidayaan tanaman Datura dianggap ilegal.

4. Nerium oleander

Ini adalah tanaman berbunga indah tapi sangat mematikan itu, anehnya, meskipun semua bagian-bagiannya beracun tetapi banyak dibudidayakan. Tanaman ini berasal dari Portugal, Maroko, dan Mauritania. Waspadalah terhadap obat-obatan atau senyawa berbasis oleander yang dijual online karena mereka tidak memiliki manfaat yang dikenal. Bahkan, toksisitas bunga ini sangat tinggi. Gejala keracunan meliputi muntah, diare, air liur berlebih, nyeri perut, denyut jantung tidak teratur, kantuk, tremor, kejang, dan koma.

3. Conium

Bunga beracun ini termasuk family Apiaceae dan dapat ditemukan terutama di Eropa, dan selatan Afrika. Salah satu spesies, Conium maculatum juga disebut hemlock racun. Bunga ini dapat dijumpai di Eropa, Asia Barat, dan Afrika utara. Bunga ini banyak mengandung alkaloid yang bisa sangat mematikan bagi manusia dan ternak. Salah satu contoh adalahconiine dan sangat similar dengan nikotin. Alkaloid akan mengganggu kerja sistem saraf pusat. Apa yang biasanya terjadi jika keracunan adalah kelumpuhan otot yang pada gilirannya mengarah pada kelumpuhan sistem pernapasan. Hal ini, dapat mengakibatkan jantung dan otak tidak mendapatkan cukup oksigen.

2. Atropa belladonna

Dengan nama seperti Berry Iblis, Ceri Mati, dan Nightshade Mematikan, Anda tahu bahwa bunga ini tidak bisa dianggap enteng. Ini adalah bagian dari family Solanaceae dan asli Eropa, Afrika Utara, dan Asia Barat. Seluruh bagian dari bunga ini adalah racun. Jika Anda mengkonsumsi bunga ini, Anda berada dalam bahaya. Anak-anak sangat tertarik dengan berry karena mereka terlihat enak untukdimakan dan benar-benar manis. Gejala keracunan meliputi pupil melebar, penglihatan kabur, kehilangan keseimbangan, ruam, sakit kepala, kebingungan, halusinasi, delirium, dan kejang. Kematian datang dalam bentuk gangguan fungsi tak sadar tubuh, seperti bernapas dan berkeringat.

1. Aconitum

Nama-nama lain dari tanaman ini adalah monkshod, wolfsbane, helm Iblis, atau roket biru. Ini adalah tanaman berbunga yang dimiliki family buttercup dan dapat ditemukan terutama di belahan bumi utara. Severapa mematikankah bunga ini? Beberapa spesies mereka telah digunakan untuk membuat ujung panah yang mematikan. Mereka telah digunakan di banyak budaya untuk berburu dan dalam peperangan. Bila Anda mengkonsumsi bunga ini, gejala keracunan yang fatal termasuk mual, muntah, dan diare akan dialami. Ini akan diikuti dengan rasa terbakar, kesemutan, mati rasa, pada wajah, mulut, dan perut. Dengan dosis besar, kematian akan datang hampir seketika.

UPDATE

Yellow Oleander

Yellow Oleander adalah tanaman yang umumnya terkait dengan bunuh diri di Sri Lanka. Makan biji tanaman ini dengan gula, mungkin untuk memfasilitasi absorbansi, adalah pilihan yang dianggap paling bagus bagi remaja yang tidak dapat menanggung derita cinta atau kehamilan yang tidak direncanakan. Beberapa mengancam akan bunuh diri untuk mengintimidasi orang tua, dan akhirnya melaksanakan ancaman sebagai sarana balas dendam.

Yellow Oleander (Thevetia peruviana) mengandung getah susu yang mengandung senyawa yang digunakan sebagai stimulan jantung, tetapi dalam bentuk alami, ini sangat beracun. Semua bagian tanaman ini beracun, terutama biji . Zat beracun di oleander termasuk kelompok senyawa yang dikenal sebagai cardenolides atau glikosida jantung alami. Operator glikosida jantung yang lebih kuat daripada digitoxin, zat beracun serupa yang ditemukan di purpurea Digitalis foxglove. Penangkal racun ini adalah atropin dan antibodi dan pengobatan Digoxin dapat mencakup pemberian oral arang aktif.

Flame Lily

Tanaman lain yang populer di kalangan orang yang putus asa dan mencari jalan keluar yang salah dari masalah dalam kehidupan adalah Gloriosa superba yang indah ( nama Inggrisnya  ‘Flame Lily’ , nama Sinhalanya ‘Niyangala’) . Umbi tanaman direbus dan dimakan oleh orang-orang yang ingin bunuh diri. Racun tanaman ini adalah colchicine yang termasuk kelompok produk alami yang disebut Alkaloids. Gastroenteritis dengan nyeri perut, mual, muntah dan diare berdarah, yang menyebabkan ketidakseimbangan elektrolit dan dehidrasi adalah salah satu gejala dari keracunan.

Zat-zat racun disintesis di pabrik dan merupakan salah satu strategi pertahanan yang paling penting untuk melindungi diri dari hewan, serangga, patogen dan organisme berbahaya lainnya. Manusia dan hewan selama bertahun-tahun telah menemukannya melalui trial and error. Manusia bahkan telah menggunakan senyawa beracun untuk mensintesis obat yang berharga. Dosis adalah penting disini, dalam dosis kecil bisa jadi racun itu adalah obat, sementara dalam dosis besar pasti berakibat fatal. Racun tanaman, seperti air atau api, bisa menjadi hamba yang baik tetapi pasti menjadi tuan yang buruk!

sumber : Alam mengembang jadi guru

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s